Bagaimana Cara Merawat Ikan Koi?

  • 5 min read
  • Mar 19, 2020

Jika anda tertarik memelihara koi, Anda harus mempertimbangkan finansial. Koi dapat hidup selama 30 tahun! Biaya memelihara tergantung pada skala kolam yang anda buat, metode konstruksi dan apakah anda membangunnya sendiri atau tidak.

 Membangun Kolam Ikan Koi

 Koi membutuhkan kolam yang proporsional dengan air bersih agar dapat berkembang. Dengan kata lain, Anda membutuhkan kolam besar dan beberapa peralatan filtrasi. Tidak ada aturan yang pasti dalam hal ukuran kolam tetapi kolam anda harus memiliki volume lebih dari 4.000 liter. Panjang 7,5 meter kali 4 meter mungkin ukuran optimal dan itu berarti Anda menghadapi proyek serius dan mahal untuk membuat kolam Anda.

Jenis Ikan Koi

 Saat ini ada lebih dari seratus varietas koi, dengan jenis baru telah dikembangkan secara aktif. Setiap varietas memiliki warna dan jenis skala sendiri yang digunakan untuk memberi nama dan mencatat koi. Varietas ini umumnya dibagi menjadi 13 klasifikasi yang diakui.

KohakuKohaku

adalah koi shiro (tubuh putih) dengan tambalan hi (tanda merah). Hi dapat bervariasi antara merah oranye terang dan merah tua. Pola hi akan semakin membedakan koi, misalnya Kohaku dengan pola hi zigzag disebut Inazuma (sambaran petir) Kohaku. Karena kesederhanaannya, Kohaku mungkin merupakan varietas koi yang paling disukai, terutama di Jepang.

Kelas Kohaku adalah salah satu yang pertama menjadi stabil dan dibesarkan secara konsisten, sekitar tahun 1890. Salah satu ungkapan yang paling sering dikutip dalam pemeliharaan koi adalah; “Apresiasi terhadap koi dimulai dan diakhiri dengan Kohaku”.

SankeTaisho Sanshoku

juga secara resmi bernama Taisho Sanke dan biasa disebut Sanke, adalah shiro (putih) koi dengan hi (merah) yang dilapis dengan pola sumi (hitam). Pada dasarnya, Sanke adalah Kohaku dengan tanda sumi tambahan. Sanke tidak memiliki tanda sumi di kepala mereka dan sangat jarang di bawah garis rusuk. Koi ini dikembangkan pada era Taisho di Jepang dan pertama kali dipamerkan pada tahun 1914.

ShowaShowa

Sanshoku, Showa Sanke, atau biasa disebut Showa, adalah koi karasu (bertubuh hitam) dengan tanda hi (merah) dan shiroji (putih). Showa pertama dipamerkan pada tahun 1927, pada periode Showa di Jepang. Selama periode awal perkembangan mereka, Showa menunjukkan banyak karasu, tetapi Showa modern telah dibiakkan untuk menampilkan lebih banyak shiroji. Mungkin sulit untuk membedakan antara ras modern Showa dan Sanke, tetapi Showa akan selalu memiliki warna karasu mereka pada kepala dan di bawah garis lateral.

Utsuri Utsuri

nama yang diterima untuk kategori ini disingkat dari nama resmi Utsurimono, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai ‘refleksi’ atau ‘yang reflektif’. Ada tiga varian Utsuri yang semuanya merupakan karasu (tubuh hitam) koi dengan salah satu dari keduanya; tanda hi (merah), shiroji (putih), atau ki (kuning).Kelas Utsuri mulai dikenal sekitar tahun 1925 ketika warnanya mulai stabil. Nama Utsurimono digunakan karena pola hi, shiroji, atau ki yang bertumpang tindih menunjukkan pantulan warna pada tubuh karasu.

Bekko

secara literal sebagai ‘Tortoise Shell’. Berbeda dengan kelas Utsuri, yang merupakan pola warna pada koi karasu (bertubuh hitam), Bekko memiliki pola sumi (hitam) pada dasar berwarna. Koi dalam kelas Utsuri dan Bekko sering bingung, tetapi varietas Bekko akan selalu memiliki kepala yang bersih tanpa sumi. Ada tiga varian bekko; shiro (jas putih), alias (jas merah), dan ki (jas kuning).

 Asagi dan ShusuiAsagi

memiliki warna biru-abu-abu di bagian atas tubuhnya dengan pola seperti jaring yang terbentuk dari tepi biru gelap ke setiap sisiknya. Hai (merah) ada di bawah garis lateral dan kadang-kadang di perut dan sirip. Asagi adalah salah satu varian koi pertama yang diproduksi, dan didokumentasikan sekitar tahun 1850. Dari Asagi nishikigoi pertama inilah sebagian besar varian modern dikembangbiakkan.  Shusui, yang diterjemahkan sebagai ‘hijau musim gugur’, diciptakan pada tahun 1910 dengan membiakkan silang Asagi dengan ikan mas cermin. Shusui yang dihasilkan adalah versi doitsu dari Asagi. Dalam beberapa kompetisi, Shusui dianggap dalam klasifikasi mereka sendiri.

Koromo dan GoshikiKoromo

Goromo, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai ‘berjubah’, adalah koi shiro (tubuh putih) dengan tanda hi (tanda merah). Koromo dibesarkan dari Kohaku dan Asagi pada 1950-an. Hi pada Koromo memiliki pola skala seperti Asagi. Ada tiga varian Koromo;

  • Aigoromo, yang memiliki tepi ai (nila / biru) ke skala dalam pola hi, Sumigoromo, yang memiliki pola sumi (hitam) di tepi skala di dalam pola hi, dan Budogoromo, yang pola hi-nya dilapisi dengan sumi , yang memberikan penampilan budo (seperti anggur) pada pola hi.

Goshiki diterjemahkan sebagai ‘lima warna’. Koi ini dibiakkan dari Asagi dan Sanke, mereka memiliki warna merah, hitam dan putih dari sanke, yang menutupi warna tubuh asagi dua warna, seperti jaring. Goshiki adalah shiro koi yang memiliki pola seperti Asagi.

Goshiki Sanke memiliki pola yang sama dengan Goshiki, dengan tambahan sumi.

Kawarimono

Kawarimono, atau Kawarigoi, secara formal diakui, varietas koi non-logam yang tidak cocok dengan kategori lain mana pun. Daftar varietas koi yang termasuk dalam Kawarimono cukup besar, dan masih terus bertambah. Beberapa jenis yang lebih dikenal tercantum di bawah ini;

  • Hajiro adalah sumi (tubuh hitam) koi dengan ujung shiroji (putih) di ekor dan siripnya.

Hageshiro mirip dengan Hajiro, tetapi memiliki kepala dan wajah shiro.Kumonryu (‘Ikan Naga’) adalah sumi doitsu koi dengan tanda-tanda shiro berputar-putar di kepala dan tubuhnya, sebuah pola yang berubah bentuk secara musiman.

Beberapa varietas Kawarimono berwarna tunggal adalah;

  • Benigoi (merah gelap)
  • Kigoi (kuning)
  • Soragoi (biru-abu-abu)
  • Midorigoi (hijau)
  • Shiro Muji (putih)
  • dan Chagoi (coklat / hijau-coklat)

Chagoi dan Soragoi telah menjadi sangat populer karena keyakinan bahwa ikan ini tumbuh dengan cepat dan tidak terlalu gelisah dengan koi jenis lain. Sifat ini membantu untuk menenangkan dan menjinakkan koi lain di kolam mereka.

Tambahan lain yang cukup baru untuk Kawarimono adalah Ochiba Shigure. Nama ini diterjemahkan sebagai ‘daun jatuh’ ketika cha (coklat) seperti pola Kohaku menutupi tubuh sora (biru-abu-abu), mengingatkan kita pada daun musim gugur di atas air. Seperti Chagoi dan Soragoi, Ochiba Shigure memiliki reputasi untuk tumbuh dengan cepat dan menjinakkan dengan mudah.

HikarimujiHikari

diterjemahkan sebagai ‘mengkilap’ atau metalik ‘, dan muji berarti’ warna tunggal ‘. Koi yang termasuk dalam Hikarimuji, atau Hikarimono, adalah koi berwarna tunggal dengan kilau mengkilap di kulit mereka. Beberapa varietas koi yang termasuk dalam kelas ini adalah;

  • Orenji (oranye tua) Ogon,
  • Aka (merah) Matsuba – yang sisik merahnya memiliki pusat hitam yang memberikan efek biji pinus,
  • Yamabuki Ogon – koi logam kuning,
  • Kin Matsuba – koi logam kuning / emas dengan pola matsuba,
  • dan Gin Matsuba – versi perak dari Kin Matsuba.

 

Hikarimoyo

Hikarimoyo adalah logam koi, mirip dengan Hikarimuji, tetapi dengan pola yang terdiri dari dua warna atau lebih. Ada pengecualian dalam grup ini adalah versi metalik Showa dan Utsuri – karasu (tubuh hitam) dengan warna overlay.

Ikan ini termasuk dalam Klasifikasi Hikari Utsuri. Beberapa varietas koi di Hikarimoyo adalah;

  •  Yamatonishiki – versi logam Sanke,
  • Hariwake – koi putih bertubuh logam dengan oranye (Orenji Hariwake) atau kuning (Yamabuki Hariwake) seperti tanda Kohaku,
  • Sakura Ogon – Kohaku logam,
  • dan Kujaku – yang berarti ‘Merak’, adalah Kohaku metalik dengan pola matsuba (‘pinecone’).

Hikari Utsuri

Seperti disebutkan di atas, Hikari Utsuri adalah versi logam dari Showa dan Utsuri, karasu (tubuh hitam) koi. Ada versi kin (emas) dan gin (perak) dari Hikari Utsuri, tergantung pada nada kemilau

Kinginrin

Kinginrin secara harfiah berarti ‘timbangan emas dan perak’. Tidak seperti klasifikasi Hikari, yang ikannya memiliki kilau logam pada kulit mereka, Kinginrin koi memiliki efek kilau pada banyak atau semua sisik mereka. Efek Kinginrin hampir menyerupai pecahan kaca. Kinginrin Koi akan menampilkan kilau emas dan perak, Kinrin koi hanya memiliki kilau emas, dan Ginrin hanya perak. Semua jenis koi dapat dibiakkan dengan koi skalaan Kinginrin, sehingga setiap varietas koi memiliki spesimen Kinginrin.

Tancho

Nama Tancho berasal dari Tancho Crane, burung nasional Jepang, yang memiliki bintik merah di kepalanya, menyerupai bendera Jepang. Untuk alasan ini, Tancho koi sangat populer. Kelas Tancho terdiri dari Kohaku, Sanke atau Showa koi yang memiliki satu tempat hi (merah) di kepala mereka. Agar suatu koi kompetisi digolongkan sebagai Tancho, hi spot harus berada di antara mata koi, tidak menjangkau sejauh bahu dan tidak lari ke hidung. Juga, tidak boleh ada warna hi lainnya di tubuh koi.Tancho bukan sifat yang bisa diternakkan, itu hanya terjadi secara kebetulan.

 

Doitsu

Doitsu koi adalah Nishikigoi yang telah dikawinkan dengan cermin ikan mas. Akibatnya mereka tidak memiliki timbangan sama sekali, atau memiliki timbangan hanya di sepanjang garis punggung dan / atau lateral. Dooitsu biasanya tidak dianggap sebagai klasifikasi dalam dirinya sendiri, melainkan Doitsu Koi termasuk dalam kategori tergantung pada warna mereka (kecuali Shusui , yang terkadang dikelompokkan sendiri). Setiap variasi warna memiliki spesimen doitsu.

Varietas Non-Nishikigoi

Pembiakan lebih lanjut di bagian akhir abad ke-20 telah menyebabkan perkembangan seperti Ghost Koi dan Butterfly Koi. Koi ini tidak secara resmi digolongkan sebagai Nishikigoi dan, saat ini, tidak dapat dimasukkan ke dalam turnamen. Namun, mereka masih diterima oleh pemilik kolam yang tidak menganggap pemeliharaan koi dan pengembangbiakan terlalu serius. Host Koi sangat populer di seluruh Inggris. Mereka adalah persilangan antara logam Koi dan ikan mas yang umum, berwarna perak atau emas, dan memiliki pola kerangka mengalir di punggung mereka.

Butterfly Koi

juga disebut Long-fin Koi atau Dragon Koi, adalah nishikigoi yang telah dikawinkan silang dengan ikan mas sirip panjang Indonesia yang lebih keras. Selain mewarisi ketangguhan orang Indonesia dan menjadi umumnya lebih keras dari koi lainnya.