Perang Diponegoro

  • 3 min read
  • Mar 18, 2020

Perang Jawa atau Perang Diponegoro terjadi di Jawa Tengah dari tahun 1825 – 1830, antara Kekaisaran Belanda kolonial dan pemberontak Jawa asli. Perang dimulai sebagai pemberontakan yang dipimpin oleh Pangeran Diponegoro, seorang anggota terkemuka aristokrasi Jawa yang sebelumnya bekerja sama dengan Belanda.

Pasukan pemberontak mengepung Yogyakarta, sebuah langkah yang mencegah kemenangan cepat. Ini memberi Belanda waktu untuk memperkuat pasukan mereka dengan pasukan kolonial dan Eropa, memungkinkan mereka untuk mengakhiri pengepungan pada tahun 1825. Setelah kekalahan ini, para pemberontak terus berjuang dalam perang gerilya selama lima tahun.

Perang berakhir dengan kemenangan Belanda, dan Pangeran Diponegoro diundang ke konferensi perdamaian. Dia dikhianati dan ditangkap. Karena biaya perang, otoritas kolonial Belanda melaksanakan reformasi besar di seluruh Hindia Belanda untuk memastikan koloni tetap menguntungkan.

Penyebab langsung Perang Jawa adalah keputusan Belanda untuk membangun jalan melintasi sebidang tanah Diponegoro yang berisi makam orangtuanya. Keluhan lama merefleksikan ketegangan antara aristokrasi Jawa dan Belanda yang semakin kuat. Keluarga-keluarga bangsawan Jawa jengkel dengan hukum Belanda yang membatasi keuntungan sewa mereka. Belanda, sementara itu, tidak mau kehilangan pengaruh atas pengadilan Yogyakartan.

Pengaruh Belanda juga mempengaruhi dinamika budaya Jawa. Seorang Muslim yang taat, Diponegoro terkejut dengan ketaatan beragama yang semakin santai di pengadilan. Ini termasuk meningkatnya pengaruh penjajah Belanda Kristen dan kecenderungan pengadilan pro-Belanda. Di antara pengikut Diponegoro, perang itu digambarkan sebagai jihad “baik melawan Belanda dan murtad atau orang Jawa yang murtad.

Mengikuti strategi kolonial bersama, Belanda bekerja untuk memperburuk krisis suksesi bagi takhta Yogya. Diponegoro adalah putra sulung Hamengkubuwono III, tetapi haknya untuk berhasil diperdebatkan karena ibunya bukan ratu. Saingan Diponegoro adalah adik tirinya Hamengkubuwono IV dan keponakannya yang masih bayi Hamengkubuwono V, yang didukung oleh Belanda.

Pertempuran

Perang Jawa dimulai 21 Juli 1825 ketika Pangeran Diponegoro menaikkan standar pemberontakan di tanah miliknya di Selarong. [2] Pasukan pemberontak berhasil pada tahap awal perang, menguasai Jawa Tengah dan mengepung Yogyakarta. Penduduk Jawa umumnya mendukung perjuangan Pangeran Diponegoro, karena kaum tani Jawa terkena dampak buruk dari penerapan sistem penanaman yang eksploitatif. Sistem tersebut menuntut desa untuk menanam tanaman ekspor yang dijual kepada pemerintah dengan harga tetap. Otoritas kolonial Belanda pada awalnya ragu-ragu. Namun, ketika perang berlanjut, Pangeran Diponegoro kesulitan mempertahankan pasukannya. Sebaliknya, tentara kolonial Belanda mampu mengisi barisannya dengan pasukan pribumi dari Sulawesi, dan akhirnya menerima bala bantuanpasukan Eropa dari Belanda. Komandan Belanda Jenderal de Kock mengakhiri pengepungan pemberontak di Yogyakarta pada 25 September 1825. Pangeran Diponegoro kemudian memulai perang gerilya yang luas. Sampai 1827, tentara Belanda berjuang untuk melindungi daerah pedalaman Jawa, sehingga mereka memperkuat pertahanan teritorial mereka dengan mengerahkan detasemen bergerak pasukan kolonial, yang berbasis di benteng kecil di seluruh Jawa Tengah. Diperkirakan 200.000 orang tewas selama konflik, termasuk 8.000 orang Belanda.  Pemberontakan berakhir pada tahun 1830, setelah Pangeran Diponegoro ditipu untuk memasuki wilayah yang dikuasai Belanda di dekat Magelang, dengan dalih negosiasi untuk kemungkinan gencatan senjata. Ia ditangkap dan diasingkan ke Manado, dan kemudian ke Makassar, di mana ia meninggal pada tahun 1855.

Akibat Karena kerugian besar pasukan Belanda, pemerintah kolonial memutuskan untuk mendaftarkan rekrutan Afrika di Gold Coast: apa yang disebut “Belanda Hitam” (“Orang Belanda Hitam”), untuk menambah pasukan India Timur dan Eropa. Perang itu merusak keuangan Belanda; dengan demikian, pengamanan Jawa memungkinkan pemerintah kolonial Hindia Belanda untuk mengimplementasikan Cultuurstelsel (“Sistem Tanam Paksa”) di Jawa tanpa oposisi lokal pada tahun 1830. Di bawah pengawasan gubernur jenderal yang baru, Johannes van den Bosch, sistem budidaya ini memerlukan bahwa 20% dari tanah desa dikhususkan untuk menanam tanaman komersial untuk ekspor pada tingkat pemerintah. Atau, petani harus bekerja di perkebunan milik pemerintah selama 60 hari dalam setahun. Penjajah Belanda dan sekutu asli mereka mengumpulkan kekayaan besar melalui sistem ekspor paksa ini. Keuntungan dari koloni lebih dari membayar Belanda untuk perang, dan membuat Hindia Belanda mandiri.

Sumber Referensi J. Kathirithamby-Wells (1998). “Yang Lama dan yang Baru”. Di Mackerras, Colin (ed.). Kebudayaan dan Masyarakat di Asia-Pasifik. Rutekan. hal. 23.Carey, Peter (1976). “The Origin of the Java War (1825-30)”. Ulasan Sejarah Inggris. 91 (358): 74 – via JSTOR.M.C. Ricklefs: Sejarah Indonesia modern sejak 1300, hlm. 117.Toby Alice Volkman: Sulawesi: persimpangan jalan di Indonesia, Passport Books, 1990, ISBN 0844299065, halaman 73.

Leave a Reply